KesehatanObat

Genetika. Hukum pertama Mendel

Monk asal Ceko, Gregor Mendel, di tahun-tahun 1856-1866 melakukan percobaan, yang kemudian menjadi dikenal secara luas. Sebagai hasil dari penelitiannya lahir ilmu baru - genetika. Mendasar untuk perkembangannya adalah yang pertama hukum Mendel. kacang ini terpilih sebagai taman prototipe. Hal ini disebabkan kehadiran banyak varietas dengan perbedaan yang jelas antara alasan-alasan tertentu. Selain itu, tanaman ini mudah tumbuh dan berhibridisasi. Sebagai hasil dari hati percobaan perencanaan memangkas mereka melaksanakan, serta sejumlah besar data statistik yang dapat diandalkan diperoleh percobaan laboratorium. Hasilnya adalah orang pertama yang membuka hukum pertama Mendel, dan kemudian berikutnya.

Inti dari percobaan

Jadi, secara lebih rinci tentang bagaimana Hukum Pertama Mendel dibuka. Pada awal penelitian dipilih tanaman yang memiliki perbedaan yang berbeda untuk setiap pasangan tanda-tanda: misalnya, penataan bunga - apikal atau ketiak. Tumbuh setiap jenis dalam beberapa generasi, Mendel mencatat kesesuaian mereka untuk digunakan dalam keperluan eksperimental. Percobaan terdiri di persimpangan dengan mentransfer serbuk sari dari satu tanaman yang lain. Hasil eksperimen yang dapat diandalkan telah diperoleh berkat ketaatan hati-hati dari sejumlah tindakan pencegahan. Secara khusus, benang sari dari bunga yang diserbuki, kemudian dihapus, memakai topi khusus dalam bunga untuk menghindari transfer serbuk sari dari tanaman lain.

Hasil eksperimen

Dari benih hibrida yang dikumpulkan dalam semua kasus, tanaman dengan bunga aksila. Fitur ini telah menjadi dominan. Kehadiran bunga apikal diambil sebagai sifat resesif. Setelah pengalaman generasi pertama dari tanaman yang tersisa bagi penyerbukan sendiri. hibrida yang dihasilkan adalah bagian dari ketiak dan bunga apikal. Di bawah asumsi Mendel, jenis kedua hadir di generasi pertama. Namun, ekspresi sifat ini tidak cukup. Artinya, itu ditunjukkan dalam bentuk tersembunyi. Dalam melakukan eksperimen tersebut dengan beberapa tanda-tanda pasangan, sekitar tiga perempat hibrida memiliki karakteristik, yang muncul dalam generasi pertama. Bagian keempat dari keturunannya selama keluarga yang berasal tanaman 2 telah sifat tidak diidentifikasi pada 1. Apa yang lebih dari sebuah eksperimen, semakin hasil mendekati rasio 3: 1. Hukum pertama Mendel diluncurkan dalam studi ini.

temuan

Dalam mempelajari karakteristik tanaman menyeberangi - sampel orangtua hadir dua mirip tanda - hibrida yang diperoleh menurut salah satu faktor keturunan. Sifat-sifat dari generasi pertama dari keturunan tidak digabung, dan memelihara individualitas. Akibatnya, penelitian telah mengumpulkan informasi yang dapat diandalkan untuk hukum pertama Mendel ditarik. perumusannya adalah sebagai berikut: "Tanda-tanda ditentukan dari pasangan organisme faktor internal (gen). Pada generasi kedua, diperoleh persimpangan monohybrid, sekitar seperempat dari anak-anak memiliki sifat-sifat resesif". Perlu dicatat bahwa Hukum Pertama dan Kedua Mendel awalnya tidak diterima oleh komunitas ilmiah. Kemudian dalam karya ilmuwan lainnya, ketentuan ini telah terbukti lagi. Akibatnya, penelitian baru telah dibentuk teori kromosom keturunan.

Similar articles

 

 

 

 

Trending Now

 

 

 

 

Newest

Copyright © 2018 delachieve.com. Theme powered by WordPress.